berbahasa?

WARNING: LONG POST
ok ok.. this one comes pop-up-ing right from my head..
a dialog about languanges..

————————- a lil chit chat ————————-

kenapa bahasa itu ada?
jelas, karena manusia butuh untuk berkomunikasi

lalu, kenapa bahasa bisa berbeda-beda?
jawabannya relatif.. bisa karena perbedaan landscape daerah tempat tinggal, perbedaan cuaca, perbedaan watak lingkungan tempat tinggal, dll..

contohnya..?
umm, kalo perbedaan landscape, sangat rasional bila orang batak ngomongnya kenceng.. karena dulunya kerajaan batak itu bermukim di daerah pegunungan, dan dikisahkan dalam cerita-cerita di tarombo keluarga batak, bahwa rumah-rumah mereka berjauhan.. sehingga mereka berbicara harus “sedikit” berteriak untuk berbicara satu sama lain..

lalu, kenapa orang batak pakai E (besar) sementara orang melayu e (kecil)?
gini, gak semua orang batak itu memakai E (besar).. contohnya, gak semua orang batak berbicara dengan logat “macam bEtul aja kau!!”, contohnya orang batak mandailing (seperti aku), ngomongnya tetep biasa aja “macam betul aja kau!!”

okelah, tapi kebanyakan begitu kan? bisa dijelaskan kenapa?
gini, batak itu kan sebenernya banyak.. ada batak toba, batak karo, batak mandailing, dll.. kalo batak toba, sampai terbentuknya kerajaan toba, mereka masih tinggal di daerah pegunungan (tapanuli utara).. sehingga, bahasa indonesia mereka masih sangat terpengaruh dengan bahasa batak asli.. kalau batak mandailing, sewaktu terbentuknya kerajaan mandailing sudah banyak “hijrah” ke daerah pesisir, so, rasional kan kalo agak sedikit terpengaruh dengan bahasa melayu.. antara E (keras) dan e (lemah), terbentuklah e (biasa-biasa-saja) :p
kita ambil contoh bahasa batak asli..

air itu bahasa bataknya aek [:aEk], untuk bilang air bersih, bahasa bataknya aek na ias [:aEk na iyas]
atau, mamereng [:mamErEng] / mereng [:mErEng], artinya melihat / lihat

I see.. tapi kenapa kalo di sinetron-sinetron, orang batak disamaratakankan, pakai E semua?
biasalah, sinetron.. apa sih yang nggak dilebih-lebihkan? 🙂

gimana kalo orang melayu? kebanyakan akhiran pakai e (lemah) kan?
belum tentu juga.. seperti orang batak, orang melayu juga banyak macam bahasanya, bergantung daerahnya.. ada melayu deli, melayu tanjung balai, melayu riau, melayu malay, dll..

contoh bahasa yang berbeda? dan kenapa bisa begitu?
contohnya, orang melayu deli, hampir dekat sekali dengan melayu riau dan malay, memakai e (lemah), tapi tidak begitu dengan melayu tanjung balai, banyak memakai “o”.. ini contohnya dalam kalimat..

sentence: mau kemana?
melayu deli: nak kemane? // melayu tanjung balai: ndak kemano?

itu karena tanjung balai, hampir terpengaruh dengan bahasa padang.. secara geografis, dari medan, tanjung balai ke arah padang, sementara melayu deli ke arah aceh..

berarti orang melayu tanjung balai bahasanya sama dengan padang?
oh, nggak.. hanya saja akhirannya memakai “o”.. itupun pronounce “o”nya berbeda..

apa ada lagi yang mirip dalam logat berbicara?
ada.. banyak bahkan.. di sumatera saja, logat berbahasa memakai akhiran “o” ada padang, palembang, jambi, sebagian besar bengkulu.. kalau yang memakai E (keras) ada batak, sebagian kecil bengkulu (pedalaman/bahasa halus), ada juga bangka..

contoh dalam kalimat..

padang: indakdo piti // bengkulu: idaknyo piti // melayu deli: takde duit // bangka: ndak de duit // palembang: katEk duit/piti
Indonesia = gak punya uang

wah, itu masih sumatera saja.. gimana kalau jawa dan lain-lain ya?
hampir ada sih beberapa yang mirip.. contohnya di beberapa kata/kalimat di bahasa jawa, kalimantan dan padang..

jawa: kowe wis balik? // kalimantan (selatan kalo gak salah): ikam dah bulik? // padang: wa’ang alah baliak?

waw.. berapa macam ya bahasa daerah di Indonesia?
ntahlah.. banyak sekali tentunya.. makanya kita harus bangga dengan bahasa Indonesia..

kamu sepertinya bisa banyak bahasa daerah yah? bahasa apa aja?
*pertanyaan sponsor yang ingin menyombong*
nggaaak.. nggaak kok.. aku cuman bisa, eum, let’s see, jawa – melayu (deli, riau, tanjung balai) – bengkulu – palembang – jambi – sedikit sunda – sedikit sekali batak..

itu kok sunda ama batak bisa sedikit-sedikit?
well, kalo bahasa sunda, karena bahasa sunda itu susah.. berbelit-belit.. contohnya aja, kalo mau bilang “masih ada lagi?” itu bahasa sundanya “masih aya keneh?”.. sementara, keneh itu sendiri kalau diterjemahin ya artinya masih.. atau, ada orang sunda yang bisa terjemahin kalimat “ku aing siah..!” ke dalam bahasa indonesia gak? susah kan? :p

kalau bahasa batak sih, karena aku besar di lingkungan melayu.. dan bahasa batak itu banyak macemnya 😉 heuaheuhe..

yaah, kalau bahasa pergaulannya dikit2 bisa lah 😉

————————- end of chit chat ————————-

apa sebenernya tujuan postingan ini? well, aku cuman benci banget, sama orang yang suka melupakan jati dirinya dia sendiri.. dari mana asalnya dia..

seperti halnya, kalau ada orang sunda disini, terus kamu ketemu temen kamu, yang kamu juga tau bisa bahasa sunda.. sewaktu kamu ngomong ama dia sundaan, terus dia bales jawab pake bahasa Indonesia, isn’t it kinda annoying?

yah, aku pernah ketemu sama temen di jogja, adik kelasku waktu di SMA dulu.. kita sama-sama kuliah di jogja, aku semester 3, dia semester 1.. begini dialognya..

aku: “eh, cemana kabar binje? aman aja kan?”
dia: “yah, GUE kan udah setengah taun sih disini.. jadi GUE nggak ngerti lagi gimana keadaan disana..”

aku: *yang-masih-berusaha* “ooh, kau kuliah dimana? disini tinggal dimana? punya kereta kan?” mengingat jogja sudah gak ada angkot jam 6 (kereta = motor)
dia
: “GUE kuliah di ugm.. tinggal sih ngekos di jakal km. 11.. untungnya sih GUE punya MOTOR..”

aku: *yang-sudah-SEBAL-sekali* “sekali lagi kau cakap sama aku pake LU-GUE, kutumbukkan kepala kau!! udah berapa taun kali rupanya kau tinggal disini??”
dia
: *diem.. hanya menunduk*

gitu deh, sumpah aku benci banget sama orang yang songong/sombong.. emang sebegitu jelekkah kampung halaman sendiri, sampe baru beberapa bulan tinggal di luar daerah, udah sok kekotaan?

well, I do that LU-GUE stuff too with my friends here, bottom line it, hanya dengan orang sini.. bandung ato jakarta.. itupun, kalo masih bisa, aku bakal usaha untuk ngomong AKU-KAMU.. salute buat neng dedeh, yang udah ntah berapa taun tinggal di bandung, tapi masih fasih ber-logat-medan-aceh-ria bersama aku 😉

last, ada kalimat ejek-ejekan kita buat orang-orang sombong begitu di kampung..

“udah 5 taun aku tinggal di jakarta.. TAK KENTARA lagi batakku BAH!”

guys, no matter how long you’ve left your hometown, please jangan berusaha untuk menghilangkan jati diri asli kamu.. like me, still just a village boy from a small town called Binjai 😉