sampah.. hati..

PS: postingan sangat panjang menendang pantat

fiuh… agak lega sebenarnya..
sudah lama sekali, tidak merasakan perasaan yang seperti ini.. rindu mati-matian.. rindu yang nggak tanggung-tanggung.. rindu yang “nyesek” banget.. rindu yang, entah apalah namanya 🙂

mengingat-ingat kembali masa-masa lalu.. semua sampah-sampah itu..
well, gak semuanya sampah sih, tapi kebanyakan sampah ^^

— start the list —

pacar pertama, tamat SMP.. cantik banget, mandiri.. jatuh cinta setengah mati.. berakhir dengan menemukan sang kekasih pujaan sedang bermesraan dengan teman dekat sendiri.. pedih.. sakit.. ga bisa makan.. sampah..

pacar kedua, waktu mau masuk SMA.. ketemu waktu sedang acara kantor ayah.. cantik, manis, manja.. putus karena dia mau pindah.. agak sedikit pedih, tapi masih bisa makan.. gak begitu sampah sih, tapi tetap aja sampah..

pacar ketiga, bulan pertama di SMA.. anak paling cantik satu angkatan.. manja banget.. cinta mati lagi.. berakhir dengan sangat ga jelas.. pedih juga.. sakit juga.. lagi-lagi sampah..

— skip, skip —

pacar ke 8, kelas satu SMA.. teman ngaji waktu masih kecil.. dulu naksir temennya, pas pertama ketemu lagi nitip salam ke temennya itu.. eh, lama-lama malah jadian sama dia.. 1 dari 3 orang cewek yang berani masuk dapur ibu dan ngobrol bareng, 1 dari 3 cewek yang disukai ibu.. first kiss..
berakhir karena selalu curigaan, ribut sana-sini.. sampai nangis.. ga bisa makan enak seminggu.. sampah.. sampah..

— skip, skip —

pacar ke 11, kelas dua SMA.. kenalan waktu dia baru pindah dari aceh.. pemenang dara Binjai, model yang udah punya nama di Medan, gadis inceran anak SMA di Binjai.. cewek ke 2 dari 3 orang yang disukai ibu.. minta bunda untuk ngelamar anak itu.. bunda senyum-senyum aja..
berakhir dengan tragis, saat dia minta putus, karena alasannya ga diijinkan orang tuanya.. dan 3 hari kemudian, menemukan dia sedang bermesraan dengan teman dekat sendiri..
sakit.. pedih.. ga bisa tidur selama seminggu.. akhirnya menulis surat cinta terakhir dengan darah sendiri.. ugh, sampah banget..

— skip, skip —

pacar ke 19, tamat SMA.. gadis yang sudah dijodohkan semua keluarga besarku.. pariban kesayangan ibuku.. gadis yang sudah dianggap sebagai anak ke 4 di keluargaku.. pacaran jarak jauh banget, medan – jogjakarta.. pacaran paling lama, 2 tahun..
berakhir dengan menemukan ada cowok yang sedang duduk di depan teras rumahnya, saat aku sedang pulang ke medan.. langsung pesan tiket pesawat paling pagi besoknya, balik ke jogja..
sampah dari yang paling sampah..

pacar ke 20, kuliah semester 3.. cewek melayu asli, cantik, baik, mandiri.. pacaran 3 bulan, lalu putus karena alasan yang nggak jelas.. patah hati lagi, memutuskan untuk tidak pacaran dalam waktu dekat.. sampah.. sampah..

— skip, skip —

dan sekarang ini…. mudah-mudahan jadi yang terakhir..

pacar ke 23, Natasha Pratista.. gadis cantik, manja, pengertian.. satu-satunya pacarku yang rambutnya nggak panjang.. sama-sama suka maen bilyard..
gadis yang tagihan telpon bulan lalunya lebih dari 1 juta sekian, dan ada list panjang nomer +628157*0*5757 di print out-nya 😀

gadis yang mau repot-repot berangkat dari jakarta pagi hari, dan pulang dimalam harinya, cuman untuk sekedar melepas kangen, dan mbawain pacarnya donat karena tau pacarnya makan ga teratur..

gadis yang nggak pernah komplain pacarnya gondrong, malah bilang lebih ganteng kalo gondrong.. gadis yang nggak mempermasalahkan pacarnya ini jerawatan.. gadis yang malah kepengen pacarnya ini jadi chubby.. hehehe..
satu-satunya gadis, yang waktu aku bilang list mantanku banyak, malah senyum-senyum dan bilang kalo list mantannya dia lebih banyak 10 dari aku.. hehehehehehe…

gadis yang waktu aku bilang kalo aku kepengen beli Mitsubishi Evo series, malah nyuruh aku ganti, bilang aku ikut-ikutan dia.. karena dia kepengen beli yang sama.. ck ck ck..

— please stop the list here —

ada beberapa yang di-skip, sengaja ngga ditulis karena nggak termasuk golongan sampah mematikan.. ada juga yang sudah lupa, karena memang nggak mau diingat lagi 🙂

yah, entah kenapa juga manusia doyan ngoleksi sampah.. mungkin karena volume otak “homo-sapiens” itu besar, sampe-sampe bisa mengingat 12 ribu muka orang lain..

mungkin, udah waktunya otak ini di defrag, supaya ga kena bad-sector.. karena udah terlalu sering mati lampu mendadak 🙂

gimana.. suka ngoleksi sampah juga?

UPDATED:
banyak yang protes, kenapa aku nulis sampah.. begini,

first of all, aku tidak bilang mantanku sampah.. no no.. kenangannya itu yang sampah.. we’re agree with that, rite?

second of all, aku rasa, kalo kalian mengalami hal yang sama, kalian juga bakal mendelete kenangan-kenangan “sampah” itu tadi dari memori kalian.. I guarantee that 🙂

third of all, ga semua mantanku jahat.. ga semuanya meninggalkan kenangan buruk..

fourth and the last one, sekali lagi, bukan mereka yang sampah, tapi kenangannya.. rasa sakit itu, yang sampah 🙂

berpasang-pasangan

ahh, betapa indahnya dunia kalo ada orang yang bisa mengerti kita dengan baik..

bukan begitu, teman-teman? 🙂

menjawab pertanyaan windy, —untuk apa sebenarnya kita hidup?
wind, kita hidup untuk mencintai.. dan kita bertahan hidup, karena kita dicintai 🙂

indah yah, konsep penciptaan manusia berpasang-pasangan?

kemaren-kemaren, aku sempat berpikir, bahwa aku lebih baik hidup sendiri.. being a complete total looser and loner is the best..

tapi ternyata aku salah.. SALAH BESAR..

Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.
QS Adz-Dzaariyaat: 49

begitulah adanya, cinta ada untuk membahagiakan..
jadi inget, dulu jaman SMA pernah nulis kalimat ini untuk temen yang lagi patah hati,

hakikat cinta yang sebenarnya terlahir ke dunia adalah untuk menebar senyum dan tawa.. maka, jangan tangisi dia apabila kau tak bahagia lagi karenanya..

jadi, teman.. jika sekarang atau suatu saat nanti engkau jatuh cinta, jagalah dengan baik setiap senyuman yang ada… karena cinta hanya bisa tetap memberikan senyum dan tawa, kalau kita bisa mengerti..

🙂

and every second have, I’m falling even more in love with, you